Ternyata Ada Tukang Tambal Ban di Taiwan

Tadi malam jam 9, sepulang dari lab aku berniat untuk pergi ke “Toko Indo Jaya” dekat masjid besar untuk membeli makan, di toko ini dijual berbagai barang Indonesia dan makanan Indonesia. Kurang lebih 300 meter dari kampusku, tepatnya di dekat sport center NTU kurasakan ada yang aneh dengan ban belakang sepedaku.

Setelah kulihat ternyata ban sepedaku bocor. Urung beli makan akhirnya aku berbalik arah ke bengkel sepeda di NTU, berharap disana masih buka. Teringat cerita dik iin tentang buka tambal ban cabang Taiwan aku sudah berpikir “wah mesti ganti ban nih”. Kalau Ganti ban aja 200 NT, sementara aku dulu beli sepedaku 800 NT, aku berpikir kalau bocor berkali-kali mending ganti sepeda baru aja, bukan ganti ban baru😛 .

Sampai di bengkel sepeda teryata sudah tutup, akhirnya sepeda aku tinggal disana dan aku akan kembali lagi besuk pagi, karena siang ada kuliah. Malam itu rasanya capek banget, belum makan harus jalan kaki di kampus yang luasnya berhektar-hektar. Alhamdulillah akhirnya nyampe di asrama dan saya beli makan di dekat asrama, beruntung ada “supermarket 7-11” yang menjual makanan juga, kantin yang lain sudah tutup karena jam buka kantin disini adalah jam 11-13 dan jam 17-19, jika lebih atau kurang dari jam itu jangan harap dapat makanan, harus keluar kampus untuk beli makan.

Paginya aku pergi ke bengkel sepeda yang sebenarnya dia adalah toko sepeda dan perlengkapannya. Aku tunjukkan kebocoran sepedaku pada pegawai disitu. Aku sudah berpikir bahwa dia akan ganti banku. Ternyata nggak lho, dia melakukan langkah2 seperti tukang tambal ban di Indonesia, bedanya untuk merekatkan tambalan dan ban mereka ggak pake api sama sekali, mereka cukup merekatkan dengan lem. Dan hasilnya seperti tambal ban di Indonesia. Harga yang harus aku bayar adalah 50 NT, sehingga aku bisa hemat 150 NT😛 .

Bagi temen2 di NTU dan sekitarnya, kalau bannya bocor bawa aja di bengkel NTU, dekat kantoor pos, dijamin nggak perlu ganti ban baru.

6 Komentar

  1. Juni 5, 2007 pada 1:29 pm

    trims infonya mbak😀

  2. almuhandis said,

    Juni 5, 2007 pada 1:58 pm

    Ass..
    Lucu… 50 NT=…Rp.?
    kalo di bengkel sepeda dekat kontrakanku.. 2ooo perak..🙂

  3. ichsan231 said,

    Juni 14, 2007 pada 11:36 am

    Wah enak juga ya jadi ban baru, tapi dari tulisan ini yang menarik bagiku adalah dari Masjid di alinea 1, berarti masjid juga ada donk?

  4. yuhana said,

    Juni 14, 2007 pada 3:55 pm

    >Nur Aini
    Sama-sama

    >Al muhandis
    50 NT = Rp.13.500 (kurs 1 NT = Rp 270)

    >ichsan
    Iya, ada 2 masjid di taipei yang dikenal dengan nama masjid besar dan masjid kecil.

  5. Zulle said,

    Juni 26, 2007 pada 12:42 pm

    Kalau bocornya gak parah mereka masih mau nambal…namun kalau dah banyak lubang mau gak mau harus ganti heheh..itu katanya pak penambal ban di NTU..dia orang malaysia sehingga kita bisa cakap melayu..dapat diskon lagi heheh walau hanya beberapa NT

  6. ichsan231 said,

    Juni 28, 2007 pada 10:43 am

    Komen ini sebenarnya untuk artikel e-mule, ya kenapa ko di larang tapi aku jadi takut ngeklick


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: