Berkunjung ke Penjara Sanxia

Siang ini aku bersama Imam masjid besar Taipei, Pak sholehudin (pengurus masjid besar Taipei) dan mbak erna berkunjung ke penjara sanxia di daerah selatan Taipei. 

Kunjungan ke penjara sanxia di setiap bulan Ramadhan terutama menjelang bulan syawal adalah kunjungan rutin yang dilakukan oleh masjid besar untuk mengunjungi muslim dan muslimah dari Indonesia yang di tahan disana. Kebetulan pada ramadhan kali ini, kami (mbak erna dan saya) diberi kesempatan untuk menemani pihak mesjid besar berkomunikasi dengan rekan-rekan yang ditahan karena dari pihak mesjid besar memerlukan penerjemah untuk bisa berkomunikasi dengan para tahanan. Pihak masjid besar memberikan siraman rohani, makanan (kurma, mie instans produk Indonesia, serta buah-buahan) dan uang 500 NT per orang untuk dibagikan kepada rekan-rekan yang di tahanan. Semua barang-barang ini dari masjid besar Taipei yang didapatkan dari zakat, infak dan sodhaqoh.

Saat kami berkunjung kesana, ada 37 tahanan muslim dan 45 tahanan muslimah, disamping ada juga tahanan dari umat yang beragama lain. Mereka adalah para tenaga kerja dari Indonesia yang melakukan kesalahan. Sebagian besar yang dipenjara disebabkan karena kabur dari rumah majikan, tidak memiliki ijin legal, atau ada juga yang memang melakukan tindakan kriminal misalnya berkelahi dengan teman lain dan menimbulkan keributan.

Ada perasaan sedih ketika datang mengunjungi mereka, melihat teman-teman yang merasakan keterkungkungan (tidak bebas) di negeri orang bahkan untuk melakukan kegiatan agama seperti sholat ied bersama perlu perjuangan yang sangat berat. Bersyukur bagi kita yang masih merasakan kebebasan meskipun jauh dari sanak keluarga. Semoga Allah memberikan perlindungan dan kemudahan serta hikmah yang banyak kepada mereka.

Alhamdulillah mereka baik-baik saja, meskipun sederet peraturan ketat harus dipatuhi, setiap kali hendak pergi bersama2 senantiasa di temani petugas dan dalam keadaan berbaris rapi. Ketika kami pamit ada rasa haru di wajah2 mereka dengan kunjungan dan perhatian pihak mesjid besar kepada mereka, ada yang menangis juga karena harus merayakan idul fitri di penjara apalagi di negeri orang. Semoga apa yang mereka alami dapat menjadi hikmah dan pelajaran berharga bagi mereka khususnya dan bagi kita semua. Bagi teman-teman tenaga kerja dimanapun berada, terutama di Taiwan, berusahalah untuk tidak kabur jika tidak tahan dengan majikan karena kalau tertangkap akan menyebabkan masuk penjara. Akan lebih baik jika mengadukan hal ini ke pihak yang berwenang dan bisa membantu seperti pihak KDEI (Kantor Dagang Ekonomi Indonesia) yang berkantor di alamat : 6F,No.550,RuiGuang Rd (Twin Head Building), Neihu District, Taipei 114, Taiwan. Atau kunjungi website KDEI untuk info bagaimana melakukan pengaduan.

Bagaimana mereka bisa keluar dari penjara? ya, jika ada yang menebus mereka (misalnya dari pihak agen atau teman atau keluarga) atau kalau mereka bisa menyediakan uang biaya pesawat pulang ke Indonesia. 

3 Komentar

  1. Oktober 15, 2007 pada 10:56 am

    sayang tidak bs ikutan😥
    but it ‘s really great visitation

  2. ario said,

    Oktober 15, 2007 pada 5:02 pm

    Masya Allah…😥

    Kirain ga dimuat ceritanya disini🙂

    Semoga Allah berkenan melindungi mereka..

    Wah.. harus banyak bersyukur nih…

  3. yuhana said,

    November 12, 2007 pada 5:16 pm

    >Nur Aini
    Meski nggak bisa ikutan ke penjara sanxia, akhirnya Allah memberi kesempatan untuk berkunjung ke penjara yilan khan ? Yah ada perasaan sedih saat melihat keadaan mereka.

    >Ario
    aamien, iya kita mesti banyak bersyukur


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: